Serangan terhadap umat Islam di Inggris meningkat sejak munculnya gerakan Hindutva

0
388
In Leicester, tensions have been growing amid a series of anti-Muslim attacks in recent months (Video screen grab)

Jakarta, Islamicgeo.comMiddle East Eye menerbitkan sebuah laporan yang menyorot meningkatnya kekerasan gerakan Hindutva di Inggris, yang merupakan doktrin dominan nasionalisme Hindu di India.

Artikel tersebut membahas eskalasi ketegangan dan kekerasan yang dilakukan oleh penganut ideologi Hindutva di Inggris, hingga insiden terakhir di kota Leicester, di mana umat Hindu menyerang umat Islam, Sabtu lalu, ketika sekitar 200 pria Hindu, sebagian besar bertopeng dan bermasker, menyerbu daerah mayoritas Muslim di timur kota tersebut.

Baca juga : India tangkap puluhan anggota Jamaah Islamiyah

Laporan tersebut mengaitkan ketegangan dan kekerasan yang meningkat di kalangan umat Hindu di Inggris dengan meningkatnya ujaran kebencian terhadap Muslim di India sejak Perdana Menteri sayap kanan Narendra Modi menjabat.

Situs tersebut menyatakan bahwa sebagian besar laporan pers menyalahkan kedua belah pihak, hal tersebut dilihat bahwa peristiwa kebencian yang terjadi musim panas ini tidak mungkin dapat dijelaskan tanpa memperhitungkan kebangkitan gerakan Hindutva di Inggris.

Laporan tersebut menunjukkan apa yang dianggapnya sebagai keheningan strategis dari pemerintah Inggris mengenai kebangkitan gerakan Hindutva di Inggris, menyerukan Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris untuk berhenti memohon kepada Modi, dan menyimpulkan dengan mengatakan: “(Partai Konservatif) ) harus bangun dari tidurnya dan menyadari hubungannya dengan ekstrem kanan, tidak hanya di India, tetapi juga di Inggris.”

Berikut laporan lengkapnya yang diterjemahkan Redaksi Islamic Geographic dari situs Arabi21:

Hindu di satu sisi, dan Muslim di sisi lain, antara kedua belah pihak berdiri polisi menahan dan memegang tongkat di tangan mereka.

Di dekatnya ada mobil yang kaca depannya pecah. Salah satu mobil terbalik dan pengemudinya dipukuli habis-habisan. Penduduk setempat dikurung di dalam rumah mereka, mereka takut keluar dari rumah mereka. Di luar berkeliaran di jalan pria-pria bertopeng dan bermasker.

Ini bukan pemandangan dari India, negara yang terbiasa dengan kekerasan sosial yang brutal. Sebaliknya, itu terjadi Sabtu malam lalu di kota Leicester Inggris. Bagi penduduk setempat, itu tampak seperti arena perang saudara.

Kota paling multikultural di Inggris ini belum pernah melihat peristiwa seperti ini. Namun, ada yang berubah dalam beberapa bulan terakhir, yaitu kedatangan nasionalisme Hindu di Inggris.

India menyaksikan pertumbuhan kebencian terhadap minoritas agama, terutama terhadap Muslim yang berjumlah hampir 200 juta orang. Kebencian ini didorong oleh Hindutva, istilah umum untuk nasionalisme Hindu yang dipromosikan dan disebarkan oleh organisasi paramiliter India bernama Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS). Perdana Menteri India saat ini, Narendra Modi, dididik di RSS, dan partai yang berkuasa, BJP, didirikan pada tahun 1951 sebagai sayap politiknya.

Sementara Hinduisme adalah tradisi keagamaan yang besar dan kuno, RSS adalah entitas yang sangat modern, yang dinarasikan pada abad kedua puluh dengan pola fasisme Eropa. Salah satu ahli teorinya yang paling penting dan berpengaruh, Mazaf Sadashvrao Golokar, dikenal karena kekagumannya pada Nazi dan karena membandingkan Muslim India dengan Yahudi Jerman.

Eskalasi Ketegangan

Visi Hindutva hari ini, yaitu mengubah India menjadi negara Hindu daripada rumah bagi banyak budaya dan agama hampir terwujud.

Hal ini berarti di India adalah kematian, teror dan kehancuran, dan sebagian besar dilakukan melalui serangan terhadap umat Islam. Namun, pengaruh RSS tidak lagi terbatas di India, tetapi organisasi tersebut menjadi aktif di Inggris, dan di Leicester, ketegangan terus meningkat karena serangkaian serangan anti-Muslim.

Pada bulan Mei, tiga puluh pria menyerang seorang anak laki-laki Muslim dengan tongkat di jalan raya setelah menanyakan apakah dia seorang Muslim. Salah satu lengannya patah dan dia dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan. Itu adalah serangan murni karena alasan agama, tanpa pembenaran. Ini mungkin sudah menjadi rutinitas di India di bawah rezim Modi, tetapi sejauh ini sangat tidak biasa di Inggris.

Kemudian, pada 28 Agustus, kekerasan meningkat, setelah India mengalahkan Pakistan dalam pertandingan kriket, massa mengaum saat mereka berkeliaran di jalan-jalan Leicester, meneriakkan ‘Matilah Pakistan’. Anggota geng menyerang seorang Sikh yang sedang lewat di suatu tempat dan melewati seorang petugas polisi.

Dalam insiden mengerikan beberapa malam kemudian, sejumlah pria menyerang masuk ke daerah yang mayoritas penduduknya beragama Hindu dan menyerang orang-orang dan harta benda mereka. Salah satu pria difoto memegang pisau di tangannya sementara pria lain menyeret spanduk agama dari sebuah rumah Hindu.

Pada saat yang sama, sekelompok pria mencegat seorang pria Muslim berusia dua puluhan pada waktu larut malam, dan bertanya apakah dia seorang Muslim, ketika dia menjawab ya, mereka memukulinya.

Ini bukan satu-satunya peristiwa, tetapi juga apa yang dilaporkan oleh pengawas lalu lintas Muslim, Muhammad Shakeel Abdullah, bahwa dua pria meninjunya pada tanggal sembilan September dan mengancamnya dengan pisau saat dia sedang bekerja. Sebelum penyerangan terhadapnya, mereka bertanya apakah dia seorang Muslim.

Kemudian ancaman meningkat lagi Sabtu lalu, ketika sekitar 200 pria Hindu, kebanyakan dari mereka bertopeng dan bermasker wilayah berpenduduk mayoritas muslim di bagian timur Leicester, saat mereka berkeliaran di jalan-jalan, mereka meneriakkan dengan keras “Jai Shri Ram”. Ungkapan agama Hindu ini, yang berarti “Kemuliaan bagi Dewa Ram”, telah menjadi sinonim dengan tindakan-tindakan kekerasan Hindutva di India.

Di seluruh anak benua India, mafia anti-Muslim dipaksa untuk meneriakkan “Jai Shri Ram” di belakang mereka. Ini adalah slogan yang dinyanyikan oleh massa yang menghancurkan batu bata masjid abad ke-16 Ayodhya. Beberapa demonstran Hindutva di Leicester meneriakkan slogan “Jai Shri Ram” saat mereka menyerang Muslim yang lewat. Dan pria muslim pun bertahan dengan kuat, hingga polisi turun tangan untuk memisahkan kedua belah pihak.

Lambat laun semakin banyak Muslim yang datang, dan saat matahari terbenam, puluhan dari mereka bersujud, shalat berjamaah di tengah Jalan Abingham.

Sebuah fenomena berbahaya

Saat hari mulai gelap, kekerasan pun meletus dari kedua belah pihak. Muslim menyerang seorang pemrotes Hindutva di mobilnya dan mendorongnya ke samping.

Seorang pria bertopeng naik ke kuil Hindu dan menurunkan spanduk dari atas. Di Milton Road, saat polisi membuat dua garis untuk memisahkan pengunjuk rasa Hindutva dan Muslim, beberapa anggota geng Hindutva melemparkan botol ke arah Muslim. Seorang saksi mengatakan kepada MEE, “Saya melihat seluruh jalan diblokir. Polisi memiliki anjing dan pentungan, dan mereka tidak akan membiarkan siapa pun lewat. Saya melihat petugas polisi dikerahkan di jalan-jalan sekitarnya.”

Polisi akhirnya membubarkan massa, tetapi kekerasan yang lebih sengit kembali meletus pada malam berikutnya. Umat ​​Hindu menyemprotkan cat ke dinding luar masjid, sementara umat Islam melepas panji-panji candi Hindu dan membakarnya. Pria bertopeng dari kedua belah pihak berkeliaran di jalan sebelum polisi turun tangan dan membubarkan mereka.

Sebagian besar laporan pers sejauh ini sama-sama menyalahkan kedua belah pihak, seperti yang dicatat Faisal Hanif di situs MEE. Harus dipastikan bahwa gambarannya membingungkan, dan bahwa beberapa Muslim telah melakukan serangan mengerikan terhadap umat Hindu… Namun, peristiwa kebencian yang terjadi musim panas ini tidak dapat dijelaskan tanpa memperhitungkan kebangkitan gerakan Hindutva di Inggris.

Relatives mourn a man killed in sectarian riots in India’s capital in February 2020 (AFP)

Fenomena yang sangat penting ini sebagian besar masih diabaikan oleh pers, tetapi tidak oleh India sendiri. Dalam intervensi berbahaya, Komisi Tinggi India di London menggambarkan kekerasan di Leicester sebagai fenomena eksklusif Muslim.

“Kami mengutuk keras kekerasan yang dilakukan terhadap komunitas India di Leicester dan perusakan fasilitas dan simbol agama Hindu,” bunyi siaran pers yang menghasut yang dikeluarkan pada hari Senin.

Ini berbahaya.

Siapa orang India itu?

Dengan hanya mengecam serangan terhadap umat Hindu, Komisi Tinggi India menutup mata terhadap kekerasan terhadap Muslim dan dengan demikian memihak dalam konflik agama yang meletus di tanah negara asing.

Sudah menjadi normal bagi pemerintah Modi untuk berpihak pada umat Hindu, mengabaikan kekerasan terhadap Muslim di India, yang membebaskan tangan-tangan militan Hindu untuk melakukan teror terhadap minoritas dan mereka aman-aman saja tanpa diproses atau ditindak. Unsur lain yang mengganggu dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh Komisi Tinggi India di London adalah ungkapan yang menyebut “kekerasan terhadap masyarakat India”.

Fakta bahwa Komisi Tinggi India sangat menyadari bahwa bentrokan terjadi antara orang-orang dari semua latar belakang India.

Sebagian besar Muslim di Leicester adalah keturunan India, banyak dari mereka dari Gujarat, di mana pembantaian terjadi pada tahun 2002 ketika Modi menjadi menteri yang secara jelas tertuduh dan disebut bertanggungjawab. Oleh karena itu dapat dipahami dari siaran pers Komisi Tinggi India bahwa mereka menganggap orang India itu adalah Hindu dan Muslim India bukan sebagai bagian dari masyarakat India.

Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) volunteers march along a road during an event to mark the Hindu New Year in Allahabad on 2 April 2022 (AFP)

Inilah salah satu manifestasi menakutkan dari ideologi Hindutva, yang menggambarkan India sebagai negara Hindu yang telah diserang oleh penjajah Muslim asing, dan dengan demikian umat Islam India sendiri saat ini berada di luar komponen bangsa India.

Middle East Eye telah menghubungi Komisi Tinggi India untuk memberikan komentar, tetapi tidak ada tanggapan yang diterima pada saat artikel ini diterbitkan.

Hal sangat mengkhawatirkan bahwa Komisi Tinggi India akan melanggar semua norma diplomatik dan mengulangi bahasa buruk yang sama dari para ekstremis Hindu di India, mengingat banyak umat Hindu di Leicester menolak analisis Komisi Tinggi India.

Kami berbicara dengan seorang wanita muda Hindu yang takut akan keamanan lingkungannya dan menolak disebut identitasnya mengatakan. “Nenek saya pergi ke kuil Mandir setiap hari, saya tidak nyaman dengan ini. Mentalitas massa mengerikan.”

Dia menambahkan, “Ini adalah salah satu hal yang selalu membuat saya takut tentang kebangkitan BJP di India – dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi diaspora. Sangat menyedihkan melihat hal tersebut, sepanjang masa pertumbuhan saya, harmoni selalu ada di antara semua komunitas. Ini adalah hal yang mengerikan.”

Sangat memalukan bahwa politisi Inggris menutup mata terhadap kebangkitan gerakan Hindutva di Inggris, mungkin karena ambisi pemilihan mereka.

Keheningan strategis

Dalam beberapa tahun terakhir, Partai Konservatif telah memasuki aliansi pemilihan yang tak diumumkan dengan partai BJP yang berkuasa di India.

Sering diabaikan bahwa Modi ditolak masuk ke Inggris setelah pembantaian 2002 yang menelan korban lebih dari 1.000 Muslim di Gujarat. Kemudian Modi terpilih sebagai Perdana Menteri pada tahun 2014 dan sejak itu pemerintah Inggris telah merangkulnya dengan segala kelembutan dan kasih sayang.

Hindu holyman puts a traditional ‘tilak’ on the forehead of then Prime Minister Boris Johnson during his visit to the Swaminarayan Akshardham temple in Gandhinagar on 21 April 2022 (AFP)

Mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengunjungi India pada bulan April, di mana ia mengumumkan kesepakatan investasi baru di sektor teknologi, dan kemudian berpose bersama Modi. Dia tidak datang dari dekat atau jauh untuk mengingatkan apa yang menimpa komunitas Muslim India yang semakin menjadi sasaran serangan kriminal di semua bagian negara tersebut.

Pada tahun 2022, Museum Peringatan Holocaust Amerika Serikat menyatakan bahwa India adalah negara kedua yang paling mungkin untuk melakukan genosida. Namun pemerintah Inggris mengambil posisi keheningan strategis tentang masalah ini.

Faktanya, nampaknya para Konservatif bertekad memuji partai BJP Modi. Pada bulan Mei, delegasi politisi oposisi India diterima di Parlemen Inggris, dan pertemuan itu ditandai dengan absennya anggota parlemen dari Partai Konservatif, menurut laporan yang diterbitkan oleh surat kabar Guardian.

Bukan rahasia lagi bahwa Mantan Menteri Dalam Negeri Priti Patel adalah pengagum Modi, memuji “kepemimpinan dinamis”-nya ketika dia berada di pemerintahan. Pada tahun 2014, dia menulis surat ucapan selamat yang luar biasa kepada HSS-UK, sayap luar negeri RSS, untuk acara mereka yang berjudul “RSS: Visi dalam Aksi – Fajar baru”. Patel mengatakan menyapa anggota RSS bahwa mereka “harus bangga dengan apa yang telah mereka capai untuk komunitas Hindu Inggris.”

Partai Konservatif melihat potensi keuntungan elektoral dengan bekerja sama dengan BJP, partai berkuasa di India, yang memiliki sentimen yang sama dengan Konservatif. Dalam pemilihan umum 2019, sekretaris jenderal Dewan Nasional Kuil Hindu yang terkait dengan BJP ditangkap setelah terungkap bahwa ia secara pribadi mendorong orang-orang di media sosial untuk memilih Partai Konservatif.

Pada tahun yang sama, ketua Forum Hindu Inggris difoto mengatakan kepada hadirin bahwa dia akan melarang politisi Partai Buruh menghadiri kegiatan Hindu. Sementara itu, sebuah kelompok yang menamakan dirinya BJP Friends Overseas – Britain Chapter mengundang 300 orang India untuk bertemu dengan kandidat Partai Konservatif Dr. Anwar Ali dan anggota parlemen Konservatif Bob Blackman.

Blackman dikenal memiliki catatan pandangan Islamofobia, dikenal karena me-retweet posting anti-Muslim oleh mantan pemimpin Liga Pertahanan Inggris Tommy Robinson (yang kemudian meminta maaf, dengan mengutip “kesalahan” atas tweet tersebut), dan dia juga berpartisipasi dalam simposium bersama dengan komentator kanan konservatif Katie Hopkins. Pada 2018 ia menjamu pemimpin nasionalis Hindu Tapan Ghosh di Parlemen. Ghosh telah meminta PBB untuk “mengendalikan angka kelahiran Muslim di seluruh dunia”.

Ini mungkin membantu menjelaskan mengapa, hingga tulisan ini dibuat, belum ada pernyataan tentang kekerasan dari Menteri Dalam Negeri Suella Braverman – dan kita hanya melihat sedikit liputan substansial dari cerita tersebut di pers mainstream Inggris yang yang terkenal anti-Islam.

Sudah waktunya bagi Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris untuk berhenti mendekati Modi, dan sadar akan hubungannya dengan konservativ kanan, tidak hanya di India tetapi juga di Inggris. (Islamicgeo/Ans)

Facebook Comments Box

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here